Nuffnang Ads

Friday, 19 December 2014

Cerpen: P.E.N.A.K.U.T - Azlina Afisya


KARYA AHLI KPNM : AZLINA AFISYA




 TAJUK : P . E . N . A . K . U . T



Firyal's POV.

Bingkai gambar ditatap lama. Pandangannya jatuh pada sepasang budak lelaki dan perempuan yang masih kecil lagi. Si cilik hero dengan muka masam cemberut dan berusaha sedaya upaya untuk menjauhi dari budak perempuan itu.

Dia mengoyak senyuman pahit. Apa khabar dia di sana ya?

Heh buat apa dia nak ingat aku? I'm nobody to him. Dan akan tetap begitu selamanya. Silalah bawak sedar diri sikit ya tuan badan...

"Tapi aku rindu..." luahnya sebak. Terlalu sebak bila kenangan lama menjengah semula.

"Kau rindu siapa?"

Bingkai gambar dibaringkan. Cepat cepat dia menoleh arah belakangnya. Oh em giii! Matanya dicelikkan beberapa kali. Bagaikan tak percaya apa yang dia lihat sekarang.

"Kau rindu siapa?" ulangnya sekali lagi.

Si gadis masih lagi kelu dengan kemunculan yang tak disangka sangkanya. "Ziyad?"

Ziyad sudah pelik dengan kelakuan sahabatnya. Tebiat apa? Terus dia meluku kepala si Firyal. Nasib baik si Firyal ni kenit. "Ni memang aku ler."

"Err... Apa kau buat kat sini?" soalku pelik.

Ziyad menguntum senyuman. "Mama kau ajak family aku makan malam. Tapi aku datang ni sebab nak bagi ni je. Babah kau suruh bagi kau." lantas plastik Dunkin' Donuts ditunjukkan.

Aku mengangguk perlahan. "Okay. Silalah balik ems." ujarku tanpa memandang langsung wajah Ziyad. Tak boleh jadi ni.

"Yalah. Jumpa malam nanti."

***

"Fir tak boleh terima cadangan babah dengan Uncle Syafiq. Maaf." itulah jawapan muktamad. Aku memandang wajah mama dengan harapan mama sudi membantu diriku. Semua orang masih lagi terkejut dengan jawapanku barangkali?

"Kamu ada orang lain?" mama menyoal lembut.

Geleng. Bukan aku. Tapi si dia yang sedang duduk bertentangan dengannya. Sepatutnya soalan itu perlu diaju pada si dia bukan aku.

"Haa Ziyad! Kamu macam mana?"

Dia diam. "Bagi kami masa fikir jap. Sini Fir." tangan aku ditarik dan kami bergerak menuju kolam renang di luar.

Aku mengeluh dalam diam. "Kita tak perlu ikut apa yang mereka mahu. Aku tahu kau tersepit. Antara kekasih hati dan impian keluarga. Lagi pun susah der kalau aku kau duduk sebumbung nanti." jujur aku kata walaupun pahit.

Dia masih lagi senyap. Entah apa yang difikirnya aku malas nak ambil tahu. Tak sampai hati nak biarkan luka semakin mendalam. Cukuplah sekali dulu.

"Kita akan jadi pasangan yang paling brutal dan romantik nanti." putusnya.

Hah?!

***

Aku melangkah masuk ke dalam rumahnya. Hati ini rasa kosong dan tepu semenjak berkahwin dengan dia dua minggu lepas. Terlalu banyak persoalan yang kerap bertandang ke otak. Apa yang dia mahukan sebenarnya?

Beg baju diletak tepi dan aku merebahkan badan atas sofa L. Terasa penat bila pandu seorang diri dari Utara ke KL.

Dua malam lepas. Di kampung halaman Ziyad.

"Esok aku kena outstation seminggu kat Sabah. Nanti kau pandu balik ke rumah aku guna kereta aku. Alamat aku dah tulis. Ada kat atas meja dalam bilik. Sekali dengan kunci rumah."

"Okay."

Satu rumah Ziyad aku teroka puas puas. Bersih. Kemas. Sampai di master bedroom, dia duduk di birai katil.

"Biarlah aku tidur kejap kat sini. Ada masa lagi."

Badan dibaringkan dan mata mulai terpejam.

***

Mata dicelikkan. Masih lagi di sini rupanya. Jam tangan dikerling sekilas lalu. Sudah lewat petang. Lekas aku bergerak ke bilik air dan segerakan Asar. Penat punya pasal.

Usai saja solat, aku turun bawah. Mahu menyediakan makan malam buat aku seorang diri. Saat mata terpandang meja makan, tiba tiba aku jadi pelik. Ada makanan? Siapa masak? Takkan Ziyad dah balik?

"Kerja habis awal. Aku baliklah cepat." satu suara garau berkata. Aku pandang belakang. Mahu luruh jantung aku lihat dia di belakang. Dia ni memang suka sangat bagi kejutan. Boleh mati berdiri kalau setiap hari macam ni. Hisyy!

Aku diam dan mahu beredar dari sini. Tapi tangan ku ditarik kasar membuatkan aku jatuh dalam pelukan dia. Heyy! Otak tu dah mereng ke apa ni?!

"Firyal Azwani. Pandang mata aku." arahnya. Aku berdegil. Protes. Gila punya sahabat suka buat aku terkejut. Dari dulu sampai sekarang macam tu lah!

Tapi lama lama pandang jugak. Nak tahu sangat kenapa dia buat tebiat sejak kebelakangan ini. "Nak apa?"

Matanya tajam menikam. Haila ni yang aku lemah ni. Jantung pulak dup dap dup dap je dari tadi. Dari dulu sampai sekarang rasa itu tak pernah hilang. Cuma dia saja yang tak tahu.

Rasa sayang yang mendalam tanpa sebab yang khusus buat makhluk aneh ini.


Rasa rindu hadap makhluk aneh ini bila berjauhan dengannya.


Rasa kecewa bila tahu si makhluk aneh ini terlalu cinta akan Hanim suatu ketika dulu.


Rasa takut bila suatu hari nanti jikalau aku terpaksa kehilangan makhluk aneh ini suatu hari nanti.


Firyal... you're really deeply in love with him!


Cuma si makhluk aneh ini saja yang tak pernah tahu.

"Kenapa kau tolak cadangan keluarga kita pada mulanya?"


Kau tahu kan sebabnya... Kenapa perlu ditanya lagi?

"Aku tahu kau masih sayangkan Hanim. Jadi aku terima kalau suatu hari nanti kau nak sambung semula ikatan kasih korang. Tapi masa tu kau kenalah lepaskan aku dulu." bohongku. Ah perit betul!

"Kalau aku tak nak lepaskan kau macam mana?"

"Hanim?"

Dia geleng kepala. "It's over."

Putus? Takkanlah.

"Focus on our story babe. Firyal Azwani... Did you ever have any feelings for me?" Dia mula merangkul pinggang.

Gawat ni! Gawat! "Entah."

"You sure did right? I'm sorry if I have ever broke your feelings before. Gambar kita dulu kau masih simpan lagi kan? Oh babe, I'm so sorry." terasa ubun ubun dikucup lembut.

"Puan Firyal Azwani, sudi tak awak jadi awan putih yang akan selalu mencantikkan lagi langit biruku buat selamanya?"

Oh maiii... Tanpa sedar bibir ini menguntum senyuman.

"Kalau tak nak?" sengaja mahu mengusik.

"Nanti aku goda kau setiap saat. Trust me babe."

THE END.

1 comment:

Nuffnang Ads